Skip navigation

di hari rabu ini saya cukup kaget ketika menerima sms bahwa hari ini ada kuliah perpol. sebenarnya saya sudah menduga sepertinya akan ada bad omen hari ini. oke masalah kuliah perpol sih saya ga begitu penting, apa saya memang yang ga baca pengumuman, milis ato ga kebagian jarkom. toh saya juga udah males buat debat soal pluralisme, apalagi debatnya ama si dudul.
tapi yang sebenernya buat saya ga habis pikir kenapa yang sms saya harus si dudul?? apa harus dia sms saya for all the things she have done? kalopun saya tidak mendapat kabar sehingga tidak ikut kul juga tidak masalah bagi saya.

tiap kali saya mencoba berbuat baik dia selalu menganggap ada sesuatu dibaliknya. seakan-akan saya selalu melebihkan dia dibanding orang lain,
tapi kalo ampe dia sms saya buat blg ada kul, padahal bahkan org yg lain bahkan ga ada yang kontak saya, trus dia mau bilang itu biasa aja.. wow..
saya ga ngerti juga jalan pikiran dia, selama ini saya memang sudah biasa dicuekin orang-orang. ga ada koq yang care ampe nyariin saya kalo saya ga kul, yah paling macem jb ato si cina kalo pd kangen.. =p
tapi kalo dia?? saya rasa ga konsisten kalo dia bilang “siapa lo??” lalu ampe sms saya buat kabarin ada kul. mau dia sebenernya apa sih?? setidaknya dia ga akan blg kata seperti diatas ke temen yang biasa, cowo sekalipun directly. tapi kalo lantas dengan menggunakan kata “siapa lo” itu bisa menjadikan saya teman “biasa” sih saya sungguh tersinggung. saya juga ga berharap dia masih seakan-akan terpaksa, berkewajiban atau harus terbeban memegang janji untuk kul perpol bersama kalo dari awal cerita dia ga bisa menepati kata-katanya. bahkan rival sekalipun tidak akan mempertanyakan “siapa lo” kepada lawannya..
apa saya memang sampah di mata dia?
yang karena sudah habis manisnya lalu lantas dibuang.. sehingga bahkan perlu mengucapkan kata “siapa lo” seakan akan saya tidak ada harganya di mata dia..
atau memang saya “piaraan” dia ya??
yang kalo dia lagi good mood bisa bersikap baik, dan ketika bad mood ditelantarkan? yang kalo dia boleh berbuat baik kepada saya sedangkan kebaikan saya selalu dianggap ada maksudnya..
it’s hard to believe it happens to me.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: