Skip navigation

Setelah jarang menulis, saya memutuskan untuk melanjutkan kembali menulis blog saya. sebisa mungkin setidaknya saya akan menyempatkan mempost satu tulisan setiap harinya. Banyak hal yang menjadi alasan mengapa saya ingin kembali menulis di blog ini, namun pada dasarnya saya hanya ingin mengungkapan dan berbagi pengalaman saya dalam berbagai hal.

Saat ini saya bisa dibilang hanya seorang pengangguran. setidaknya itu yang diungkapkan oleh adik saya dan si ekha. Skripsi saya belum beres2 karena proposal saya ditolak, dan saat ini tersendat dalam menentukan latar belakang serta rumusan masalah dari studi yang dosen saya ajukan, belum lagi metode yang akan digunakan. FYI pada dasarnya saya memang tidak ingin membuat studi yang “pasaran”, makanya ketika dosen saya memberikan studi soal pengembangan fasilitas stasiun berdasarkan preferesi pengguna, saya agak kecewa berat dan saya rasa tidak perlu dijelaskan alasannya.

Minggu kemarin teman2 saya sempat berkumpul di rumah. Ngobrol2 sambil main game, ga terasa hari semakin larut, dan sebagian udah kelaperan. Akhirnya kita cari makan di luar, kira2 waktu udah menunjukkan pukul 10 lewat waktu itu. Awalnya kita mau makan lele di Harapan Indah, tapi yah terlanjur keluar, saya ajak makan di Lele Lela aja, kebetulan pa sopir nya ga masalah. Agak muter2 tapi akhirnya nyampe juga, tapi ternyata lele nya habis.. weleh2.. Akhirnya kita makan di Burger n’ Grill yang ga jauh dari sana.

Harganya sih ga terlalu mahal, masih reasonable, saya order bubur. Buburnya agak beda, pakai daging sapi bakar, keju, dan cakwe. Untuk minum saya pesan milkshake coklat, walaupun saya baru sadar setelah minum kalo hari ini saya udah minum 2 susu bantal.. hehe.. Tapi ada peristiwa tak terduga yang terjadi di sana.. Si acing yang pesen nasi goreng dengan telur ceplok. FYI si acing ini semi vegetarian yang very picky soal makanan. nah dia ini ga suka makan nasgor pake telur, makanya maksud baiknya sih dia minta diceplok supaya telurnya bisa dikasi ke yang lain. Tapi nasib buruknya karena kebiasan makan nasgor di Heru (red: nasgor tek2) nah ternyata nasgor di sini emang ga pake telor, in other words si acing kepaksa bayar pesenan telornya yang padahal dia emang ga mau. Oke ini satu kasus, tapi masih ada kasus lanjutan. Si CS yang entah kesambet tuyul mana ngidam kerupuk, sampe dia minta tambah kerupuk. Kerupuknya ga lama dateng sepiring, yah ga metung2 (red:penuh) amat sih. Tapi yang lebih kaget, 5 menit kemudian bon nya dateng  dengan charge buat kerupuknya 6 rebu.. wkwkwk.. CS oh CS, makanya lain kali kalo mau minta tambah kerupuk makan nasgor nya di Heru aja, gratis ampe jontor juga.. Hahaha..

Yah begitu lah apa sih yang gratis di dunia ini. Mau pipis yang notabene fasilitas umum aja bayar, mulai di stasiun ampe di mal. Trus gimana fasilitas pendidikan seperti sekolah bisa gratis?? Kan ga lucu sekolahnya gratis tapi kalo ke toiletnya bayar.. bisa2 pada ngompol semua deh siswanya.. hehe..

Not to be taken seriously, this is only my humblest opinion.. For live is to share with others, and let every experience bring reflections to life.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: