Skip navigation

Semalam ketiduran pas nonton mendiang mbah surip yang mau ngawinin anaknya.. (eh bener kan anaknya??) Gile jujur sih saya juga bingung, perasaan denger lagu n nama mbah surip ini blom dua bulan, waktu saya piknik ke bali aja kayana blom denger deh.. Mungkin karena saya awam juga di dunia seni indonesia makanya ga tau siapa mbah surip sebelum2nya yang katanya pemakai rbt nya nyampe 8 juta, om defan aja ampe ngarep jadi anakny biar dapet warisan.. Hehe..
Maybe gara2 rating mbah surip ama pesawat yang ilang di irian makanya saya sampe miss kalo ada kereta yang kecelakaan.. Kata sopir saya yang tadi pagi nganter saya ke stasiun pake motor “kesayangan” mom sih yang tabrakan kereta bandung.. Tapi barusan saya baca koran ternyata yang tabrakan kereta bogor.. Ga ekstrim lah, 3 luka ringan.. Saya kira ampe gerbongnya jumpalitan.. Hehe..

Lanjut ceritanya seperti yang kemarin di rencanakan, saya janjian ketemuan di stasiun ama tube n watol. Awalnya saya kira watol bareng tube, taunya mereka sendiri2. Saya nyampe duluan kali ini, confirm tube, dia sekitar 10 menit lagi nyampe. Akhirnya sih saya pesen tiketnya dulu, tiga tiket parahyangan bisnis.
Watol agak lama nyampe nya. Sampai ada announcement kalo kereta parahyangannya di jalur empat dia masi blom nyampe. Si tube telpon dia deh. Watol udah nyampe depan stasiun ternyata. Relief deh saya.
Pas watol nyampe keretanya ga semenit dateng. Siap-siap naek, si tube beli koran Tempo dulu, ya koran yang saya baca berita mengenai kereta yang kecelakaan. Nah di sini nih yang menjadi klimaks pagi ini.. Secara kita di bisnis gerbong tiga, jadi saya agak cepet-cepet jalannya secara dari tadi kita nunggu di depan peron.. Jauh bro.. Eh si tube ama watol malah jalan pelan2.. Nah kan gw bingung.. Taunya.. Guess what?? Hapenya si watol jatoh.. Buset secara tadi kan baru di telpon si tube pas dia di depan stasiun.. Makanya mereka lambat2, ternyata dari tadi dia coba call teleponnya.
Akhirnya watol langsung ngacir nyari hape nya ke luar stasiun. Nah saya bimbang lah gimana cerita secara keretanya kaga pake lama juga berangkat.. Si tube sih ud di sebelah saya nih tinggal cap cus. Tapi akhirnya sih saya putusin jalan juga deh. Tapi jalan ke luar stasiun.. Secara sih keretanya ud jalan juga. Saya sih iklas2 aja koq tiketnya ga laku juga, kata mas yang jaga pintu sih disuru coba tanya aja ke loket.
Kita nyari si watol di luar, tapi ga ketemu. Weleh ke mana dia.. Ya maksud saya secara ini stasiun rame pagi2, ga heran juga kalo hape nya dia raib seketika kalo jatoh mah.. Cuma iklasnya aja gimana. Kalo kata si tube sih si watol hapenya juga standar2 aja. Gara2 ga ketemu kita coba call hapenya tapi ga diangkat. Akhirnya saya n tube split, dia mau cari watol n saya urus ticketing. Tapi nyampe loket saya bingung juga nih, mau digimanain tiketnya.. Si watol apa dibeliin dulu tiketnya, atau gimana.. Sedikit mikir2.. eh saya liat si tube di loket selatan.. Saya kejar dia dulu deh, nanti urus ticketingnya.
Si tube ternyata ga ketemu si watol. Coba telepon lagi tapi ga ada yang angkat. Kita coba lagi cari di depan stasiun……. Eh si watol keliatan dari kejauhan.. Wew.. Kayana ga ada hasil deh.. Si watol bingung kita ga naek kereta. Lanjut si watol ternyata ga bawa hape cadangan. Tube bilang ke dia kalo hapenya masih aktif, cuma ga ada yang angkat. Trus watol coba telepon2 lagi.. And guess what?? Hapenya diangkat bro!!
Suaranya cewe, kayana masih muda.. Lanjut watol nego ama tuh penyelamat (atau penculik) hapenya.. Ternyata si cewe masih di stasiun, di peron dua. Peron 2 ini peron yang ke jakarta nih, jadi si cewe pasti gawe di jakarta. Nah kita yang tadinya di depan stasiun jalan deh ke peron. Watol ud ngacir duluan. Wah saya uda bad omen nih, ada kereta di peron itu dan dragon like dragon alias naga-naganya tuh kereta udah mau ngacir juga. Secara si tube hapenya kan dipake si watol buat nelpon, jadi dia ga lama ngejar si watol juga. Saya nunggu di depan peron aja. Ga lama keretanya jalan bro!! Bah.. Gimana cerita, masa si watol ikutan ke tanah abang.. Duh makin ribet aja nih situasinya, bener deh dugaan saya kalo si cewe bukan di “peron 2” tapi di “dalem kereta di peron 2”.
Si tube ga liat si watol lagi, rada murung dia nih.. Kereta udah meninggalkan stasiun tapi ga ada jejak2 si watol.. Waduh2.. Eh tapi hal yang sama terjadi lagi. Macem dejavu, si watol keliatan dari kejauhan, maybe dia jalan ampe ke ujung peron deh, makanya ga keliatan.. Tapi kayana ga berhasil nih. Watol balik dan dia bilang katanya si cewe kerja tiap hari naik kereta, jadi besok aja diambil lagi. Ya secara cewe, maybe memang si cewe udah dapet tempat duduk makanya dia juga ga mau ninggalin tempat duduknya, secara tuh kereta bejubel bet bejubel.. Si watol aja ternyata ga masuk kereta, dia cuma sekali masuk di gerbong yang kosong, tapi selanjutnya dia cuma di pinggir peron nyari tuh cewe. Ya meski ga dapet tuh hape, tapi setidaknya ada kepastian kalo tuh hape ud ada yang nemuin.
Lanjut saya akhirnya coba buat retur tiketnya, tapi yah gitulah.. Tiket anda sudah tidak berlaku lagi.. Agak bingung sih mau naek apa, bukan kenapa sih maybe si watol jg masih agak shock nih hapenya raib, dan usut punya usut ternyata hapenya kaga se standar yang si tube duga, hapenya warisan bonyoknya, nokia e71 bro!! Pantesan dia banting tulang buat nyari tuh hape. Belakangan saya juga tau kalo si watol bisnis sepeda low rider dan tuh nomor dipake si watol buat bisnisnya, makanya berabe kalo ampe ilang, biar bisa klaim nomer, tapi phonebook dia kan kaga di backup.
Mau naik parahyangan lagi baru ada jam 9, kelamaan sih. Ada juga argo gede jam 6.45, tapi 50rb. kalo naek bis primajasa jurusan kota harapan indah – bandung yang jalan sejam sekali, sapa tau kita bisa naik bis yang jam 6 nunggu di pertigaan pemkot, tapi yah secara jam udah 6.20, males aja ud jalan kesana tapi taunya bisnya ud lewat. Watol sempet ada ide naik kereta ke gambir atau jatinegara dulu biar naik parahyangan aja, tapi yah secara keretanya ujung2nya ke bekasi juga. Sama2 aja.. Akhirnya sih kita naik kereta argo gede juga, jam 6.45. Udah lama saya ga naik argo sejak terakhir ke Bandung ama si dudul, pulang dari ngedate pertama kita di Jakarta yang not so good..
Dan pagi yang not so better diakhiri di gerbong kereta argo gede nomor 2 tujuan Bandung.

song of the day: mbah surip – tak gendong
okay maybe a little bit late, tapi saya juga baru tau tadi malam sebelum tidur kalo ternyata yang dimaksud tak gendong itu gitar nya. Kalo masalah dia buat lagunya di kolong jembatan di US tahun 1980 sih maybe udah pada tau dari tv. Tribute to mbah surip, i love u full! =)

Posted by Wordmobi

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: