Skip navigation

Sampe di Bandung tadi pertama kita cari breakfast. Secara naek Argo Gede ga dikasi snack (Terakhir sih waktu bareng si dudul juga ga dikasi, tapi secara waktu itu kita bedua bobo sepanjang perjalanan), tapi masa ga dikasi mineral water, at least yang cup, naek parahyangan bisnis aja dapet tuh. Si tube pengen makan mi kocok. saya sih taunya yang depan gang kartika sari, walaupun kalo di guide2 kuliner katanya yang enak di daerah martadinata, sampe sekarang sih saya masih ga tau di mana walaupun udah sempet nanya berkali-kali ama temen2 saya di kampus. Tapi kita keluar pintu selatan, jadi muter2 dikit, kita makan mi kocok di samping pasar baru, yah semacem gerobak sih cuma ada tempat duduknya juga. Standar sih rasanya. Tapi belakangan abis beres makan kita jalan dan baru sadar kalo depanan dikit ada mi kocok juga tapi tempatnya di rumah, lebih elit dikit.. =p

Berhubung hari masih lumayan pagi kita menyusuri jalan RE Martadinata, ga banyak sih yang didapet, maybe karena memang ga ada yang interesting, kecuali si tube yang pengen beli sepatu cuma ga ada ukurannya alias kakinya kegedean (ato memang sepatu di sini kecil semua ya bhe? – Relativity Theory Victorizm =p) Lanjut kita jadinya makan es buah di Mang Ewok. Weks sekarang udah pindah nih jadi ga di belakang persis Gedung Sate, tapi di seberangnya, secara hari udah mulai siang dan mentari lebih terik di gerobak mang ewok, jadi kita makan nya tepat di belakang gedung sate juga deh ujung-ujungnya, alias nyeberang dari gerobaknya..

Awalnya sih saya mau ikutan ke Veteran, tempat watol mau belanja spare part, tapi watol mau pergi sendiri aja. Ya maybe mang perhitungannya lebih hemat waktu sih, tapi sebenernya saya pengen tau juga tadinya sekarang kira2 berapaan kalo rakit sepeda, terakhir saya sempet nanya sekitar 2 juta, ya tentunya sesuai harga lah. Tapi si watol ini ga tau ke sana naek apa, duh ribet juga deh kalo jelasinnya, apalagi kan harusnya naik angkot dua kali sih biar langsung nyampe. FYI kita pisah dari perempatan dago bawah, yang sekarang ada dukomsel menggantikan DSE. Si tube sih udah cem dora the explorer kalo bawa peta, nah masalahnya dia ga bawa peta nih.. Eh untung aja saya inget kalo saya selalu bawa peta (yang walaupun udah kumel dan ga reliable juga secara skala) dari buku JJDB lama. SI tube udah cem gps udah diuplot peta aja, langsung ngerti. Jadi kita pisah deh tube n watol naek dago-kalapa dan saya naik kalapa-dago.

Sampe kampus masih belum jam satu, dan pas jam satu pun MPG blom ada, jadi saya dan jb belanja cireng di salman dulu. Lumayan isi perut sejak tadi makan mi kocok. Ok cireng salman memang ga seperti cireng rampat, yang gorengnya pas banget renyahnya, atau cireng keraton yang pricey tapi emang beda bahan adonannya. Cireng salman ini udah pre-fried, alias udah digoreng duluan, mungkin ga anget2 banget jadinya, tapi keuntungannya minyaknya ga segambreng. Tapi selain itu problem nya sih (maybe cuma saya aja, soalnya keliatannya si jb asik2 aja makannya) kenyal banget cirengnya, buset gusi saya lumayan sakit tuh makan tiga cireng..

Sampe kampus ternyata MPG udah tiba dan udah cukup banyak yang dateng. Standar aja sih pertemuannya greets, kapan lulus, dan as always nasehat. Tapi yang menarik MPG memberi deal kalo minimal 10 anak asuhannya lulus oktober ini, mau ditraktir semua anak asuhannya.. wkwkwk… mana saya ikutan lagi daftar lulus oktober, FYI emang saya plan lulus oktober, tapi bukan berarti wisuda oktober. ya maksudnya bisa aja saya baru sidang tanggal 31 oktober, kan intinya lulus oktober juga.. Tapi ga berlarut, beres perwalian, saya ke Annex, soalnya ternyata seperti yang tertulis di pdf nya kalo setor selain dari ITB Tamansari perlu ke Annex buat konfirmasi. Ternyata memang bener tadi si watol milih split aja dia ke veteran dan saya ke ITB, kalo ga nanti mungkin bisa ga kekejar waktunya secara jam lima lewat lima kereta parahyangan berangkat. Ya sebenernya simpel sih, di Annex cuma minta cap kalo kita uda setor, cuma saya memang ga fotocopy, jadi sempet ngantri lagi walaupun emang ga banyak.

Beres ngurus2 ternyata si tube dan watol ud beres juga, mereka otw ke ITB. Saya tunggu mereka di seberang Boromeus biar gampang. Tube dan watol ternyata belum lunch (duh ampun bro tadi gw ud ganjel perut pake cireng.. hehe) Ga lama mereka nyampe dan si watol ternyata beneran belanja sekarung.. hehehe.. yang keliatan bentuknya sih mungkin ban, tapi ga tau deh kalo masih banyak lagi. Meski tujuan utama yang pengen dia beli ga ada, setidaknya membawa something gituh biar ga pulang tangan hampa.. hehe.. Kita makan di Imam Bonjol, standar aja sih makan apalagi coba di sana yang lumayan, secara pada kelaperan juga. tadinya sempet tertarik ada resto baru yang ada prosotannya segala, tapi belakangan saya baca kalo itu semacem warung sosis, ya ga cocok sih buat lunch.

Tube pengen makan lumpia (walaupun dia uda kekenyangan juga dan sampai bekasi belum di makan2 tuh lumpia) jadi kita jalan ke ITB dan beli lumpia depan salman. ga lama sih karena waktu saat itu udah menunjukkan pukul empat jadi kita langsung ke stasiun naik sadang serang-caringin. Agak sedikit macet tapi biasa lah, sampai stasiun jam 4.30, beli tiket bisnis, lalu kita jajan minuman dulu di Yomart Express, hmm agak pricey, but i found something new.. ada Teh Kotak ukuran 500ml, wew, lumayan tuh, walaupun tadi waktu lunch udah minum teh manis segelas jumbo, i just can’t resist (cem lagu ABBA aja ya dul.. hehe =p) mana bentuknya agak janggal untuk ukuran minuman kotak dan udah ada corongnya jadi ga pake sedotan.

Oke ini bukan promosi, saya ga dibayar koq. Bagi saya everyone has their own preference, jadi wajar aja donk kalo saya cerita apa yang memang bagus, dan apa yang mungkin ga gitu bagus (red:jelek) bagi saya, tentunya perhitungan saya sih cukup objektif dan ada landasannya (yang pasti bukan UUD 45 =p) jadi ga asal buat menjelek2an atau begimana so jangan ngarep sue gw ke pengadilan gara2 gw nulis preferensi gw.

Oke kita masuk ke dalem stasiun, nunggu bentar secara di waiting area lebih adem, 10 menit sebelum kereta berangkat kita masuk. Ok saya emang salah perhitungan, kereta cukup penuh, dan tiket yang saya beli ternyata B,C,D. FYI buat yang ga pernah naek kereta, A,B,C,D itu artinya duduk sebelahan, A sama B, dan C sama D. Perginya sih kita A, B, C. That’s okay for Argo Gede, but not for Business. Why? soalnya kalo bisnis kursinya bisa di puter (not really rotate sih) jadi harusnya sih pesen tiketnya C,D dan C atau D di depan atau belakang dari nomer kursi kita, jadi bisa gabung. Ya awalnya sih saya mikirnya ga rame2 banget which is absolutely wrong setelah saya naik. Awalnya sih tube duduk di kursi depan saya, yah sapa tau ga ada yang punya. Ga lama dateng deh yang punya kursi. Tube geser deh ke sebelah B tapi di deret depan dengan menghadap ke belakang, soalnya ud ada bapak2 yang ngisi kursi yang mungkin kebagian duduk di A. Eh tube diusir lagi, ternyata yang punya kursi book dua deret depan kursi kita, jadi tube duduk di tempat nya deh, atau lebih tepatnya di A, soalnya si bapak milih duduk di B. Sori nih bhe ga maksud gw.. tapi setidaknya kan bisa merakyat bhe, kenalan ama bapak2, kita kudu melanjutkan perjuangan menyebarkan victorizm bhe.!! hehehe..

Sempet ketiduran, tapi rombongan yang di depan kita berisik banget, buset dah mulutnya bocor banget ga bisa diem. sempet ngobrol ama watol mengingat masa sma. siapa kul di mana, siapa ud lulus, reunian, etc. sempet sms si dudul juga, ya secara sms dia hampir seminggu lalu masa baru nyampe pas saya di kereta.. wkwkwk.. entah apa yang salah dengan hape (atau jaringan operator nya) soalnya memang ga jarang sms yang nyangkut dan baru nyampe seminggu berikutnya, termasuk sms si tube, acing dll.. (ga cuma lo koq dul =p) Tapi emang saya pengen kontak si dudul sih, ya cuma mau nanya aja gimana progres skripsi nya dia dan ngasi sedikit semangat. Saya juga sms si acing, yang katanya hari ini si ping2 sidang. Dapet A, wah bagus lah (asal lo cpet2 nyusul aja cing, jangan keasikan gawe =p) sempet sms si cs juga (ngarep dianterin =p) yang ternyata dia lagi keluar bareng bokapnya. pupus deh mau pulang gratis, secara di dompet duit tinggal dua lembar. Jadi kepaksa deh nyampe Stasiun Bekasi belanja dulu di Indomaret, supaya duit buat bayar ojek nya pas. Saya beli Pocari ukuran yang paling hemat, dan nyobain oops yang macem richeese. Pas nyampe di stasiun saya berpisah dengan tube dan watol, saya ke pintu utara dan mereka ke selatan.

Thanks buat tube yang udah temenin ke Bandung, dan buat watol semoga hapenya cepet balik!

Song of the night: Vertical Horizon – Best I Ever Had

karena ada yang merasa lagu ini lebih bagus dari You’re a God, jadi saya nobatkan lagu ini buat jadi song of the night (ok agak telat, tapi ga masalah kan?) Memang lagu ini lebih enak koq dari You’re a God, i admit it. Tapi yah memang dari awal kan saya ga bilang kalo lagu yang saya nobatkan itu harus yang top, yang best atau apa. lebih ke arah meaning sih, atau mungkin kecocokan situasi. that’s all..

You don’t want me back, but you’re just the best i ever had…..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: