Skip navigation

Maybe agak telat buat posting ini, tapi that’s okay, saya cuma mau post aja foto2 kita waktu piknik. Waisak memang udah lama, kita piknik tanggal 9-10 Mei waktu itu (Waisak tanggal 9). There were me, mike, acing, and dagor the driver. Harusnya sih saya menghadiri ultah kakek saya di Cibubur, tapi sekali2 ijin deh.. hehe.. Jadi dagor, acing dan mike dateng ke Bandung tanggal 8 sore, trus kemping di kosan saya. Kita sempet makan malem di Ayam Goreng Merdeka, yang saya ga kesampean buat makan di sana bareng si dudul. ternyata di sana entah kenapa murah banget, secara anak2 pesen nasi dobel, minum minuman yang apapun makanannya itu, eh taunya berempat cuma 50 grands. (tau gitu gw ajak lo ksana dul dari dulu, hemat2 =p) Besok paginya, sebelum kita pergi saya sempet2 nya kenalin si dudul ke mereka.. hehe.. waktu itu si dudul lagi sibuk mau bimbingan, tadinya sih mau saya culik buat breakfast bareng. Tapi berhubung waktu itu ada problem, jadi ban mobil si dagor bocor. It did also happened before, waktu dia ke main ke Bandung juga sebelumnya. Sempet nyari2 perkakas (secara pada kesempatan yang lalu dagor ga bawa perkakas jadi mau tidak mau kita bawa ke bengkel di Cihampelas), dan akhirnya ketemu juga walaupun ud sempet coba minjem ama anak kosan dan bengkel terdekat gara2 kunci roda nya ngumpet entah di mana yang ternyata ada di dalem toolkit. Dengan kelihaian saya yang sudah berbakat dari kecil ngedongkrak mobil (secara dari sd saya ud kerja rodi buka ban, walaupun saking lamanya jadi salah step =p) akhirnya bisa beres juga. Tapi jadinya kita agak telat jemput si dudul, alhasil kita cuma bisa anter si dudul ke tempat ngeprint deket kampus.

Lanjut cerita kita makan dulu di GOR Padjadjaran, gayanya sih pada ikut2an saya makan. waktu itu saya pesen locupan, bagi yang ga tau, locupan itu mirip cendol beras!! hehe.. bingung ya? locupan itu warnanya putih, sebenernya sih mirip kwetiau tapi bentuknya agak beda, ya seperti yang saya bilang, mirip cendol, cuma ya makannya dimasak kaya mi. eh yang laen pada pesen mi di tempat yang sama, dan taunya harganya itu loh 16rebu.. hehehe… acing yang biasa hemat aja bingung, pdhl dia kan vegetatif, ud daging ayamnya diganti baso, tapi ttp aja mahal. =p

Abis makan waktu itu ujan gede, kita sempet mampir dulu ke Circle K di Jalan Pasirkaliki, sebenernya sih tujuan utamanya bukan ke Circle K, tapi buat ngisi ban yang bocor.. Di CK yang pasti kita beli something yang wajib dibeli, ga lain ga buka mineral water. kaga lucu kan bensin penuh tapi sopir dan penumpangny pada kehausan. Anyway di depan CK waktu itu ada cewe cakep, secara waktu itu masih ujan, tadinya pengen kita angkut.. Tapi berhubung kita alim dan sadar itu ga baik.. hihihi.. ~.~

 DSC00994

Ciamis Under the Train Bridge Path

Oke langsung tancep aja, tau2 kita udah di sini nih.. Coba ada yang inget ini di mana? Yes, ini di Ciamis. waktu itu kita pas studio wilayah kan sempet main ke sini. Saya cuma pengen nunjukkin aja sih ama temen2 saya yang pada blom tau, walaupun alhasil kita jadi lewat rute jalan yang agak jauh.. Tapi yah namanya juga jalan2.. hehe,, kalo mau langsung nyampe mah itu namanya pergi.. (sok anak transport =p) Tadinya malah saya mau minta mampir di Mesjid Raya Ciamis juga. Masa ga inget itu kan tempat saya punya kenangan pertama ama si Dudul.. Yah curi2 foto ama dia gituh.. hahaha..

DSC01014

West of Pangandaran Beach in the Afternoon: Beach and Boats

Seperti yang saya bilang, gara2 kita ke jembatan dulu, kita jadi agak kesorean nyampe Pangandaran. sempet salah jalan juga, ga nyasar sih, tapi kyna jadi lewat long long away path.. hehe.. bayar tiket masuk dan akhirnya kita nyampe di Pangandaran. Sempet muter2 nyari hotel dan masuk hotel yang kyna ga bakal masuk budget, akhirnya kita dapet hotel, meski ga langsung menghadap pantai, tapi sesuai budget lah.. Pantai Sri Rahayu nama hotelnya, clean, fasilitasnya lengkap, mulai dari AC, TV Cable, Hot Water, Refrig and cost only 250 grands for a night. hehe.. Kita cuma berempat, tapi kayanya bisa muat ber 8 tuh, secara bed nya double twin, n bisa diturunin kasur atasnya.. hehehe..

DSC01000 Acing, Dagor, and Me @ East of Pangandaran Beach in the Afternoon: Posing on “Their” Boat

Abis check in kita sempet muter2 walaupun akhirnya surya mulai tenggelam. (Bukan surya adenya si cs.. =p) sempet2 nya kita poto2 di kapal orang, ini nih yang di samping. Kita sampe diusir tuh taunya yang punya dan kawan2nya segambreng pada pengen pindahin kapalnya.

DSC01018

East Pangandaran Beach Just Before the Sun Goes Down: “Cendol”-like Atmosphere

Malemnya kita makan seafood di salah satu resto. weleh2 banyak banget kita pesen, yah berhubung kita ke laut masa disia2kan kesempatan makan ikan laut.. hehe.. cuma si acing aja yang vegetatif dan makannya kangkung doank.. hehehe.. padahal dia sebenernya bisa makan calamari, alias cumi goreng tepung, tau dari awal dia bilang sih kita pesen itu deh.. Abis makan kita sempet balik ke hotel gara2 udah mulai ujan. Tapi lama2 kita bosen juga, masa jauh2 ke pangandaran cuma buat bobo. maleman dikit dengan modal payung, secara si dagor bawa payung banyak, kita jalan deh. awalnya sih liat2 baju, tapi lanjut2 kita jalan ke kafe dangdut..hahaha.. kaga kita cuma jalan doank, kita akhirnya nongkrong di depan tuh kafe dangdut.. hehe.. yah siapa tau ada penyegaran.. hihi.. kita di sana minum kopi n mike dan dagor makan indomi, tapi saya blom begitu laper (secara bukannya tadi katanya abis makan seafood y?) hehe.. jadi saya ngemil serena rice crackers yang taunya harganya sama aja kaya makan indomi.. hehe.. Tapi gara2 makan serena di sana saya sekarang jadi demen makan serena di rumah.. =p

Lanjut akhirnya kita balik, saya sih jujur aja udah ngantuk.. tapi si acing masih pengen jalan2, dia pergi ama mekel berdua pake mobil dagor, dagor juga tidur di hotel gara2 udah kecapean.. (ini sebenernya kecapean apa kekenyangan ya?? hehe) Katanya sih mereka muter2 pantai pangandaran, sempet ketemu bule2 juga. Tapi yauda ah, saya juga udah asik nempel ama bantal waktu itu.

Besok paginya saya bangun paling pagi. Langsung pengen liat sunrise, yang ternyata hari itu mendung 😦 padahal pantai ud rame bet cendol.. ga lama acing bangun dan nyusul, kita sempet muter2, dan balik ke hotel yg laen masih tetep molor.. hehe.. ya kita beres2 secara waktu itu plan kita breakfast trus cabut ke Green Canyon.

Btw akibat kita pada kaga ke ATM dulu sebelum ke Pangandaran, dompet mulai menipis, untung aja ada dagor yang bawa duit berkecukupan, soalnya budget buat isi bensin bayarnya pake ATM Danamon gara2 katanya ada cashback.. Alhasil kita jadi pada ngutang dia dulu deh.

Nyampe Green Canyon airnya ternyata masih hijau, agak heran secara semalem ujan ga berhenti2. Tadinya saya pikir bakal coklat kaya waktu saya melintas Green Canyon ke Batu Karas saat Studio Wilayah. Tarif naik boat nya agak mahal, secara kita ber-4 (walaupun maksimalnya sih sebenernya ber-5). Saya sih memang udah pernah ke sini sebelumnya, meski sama keluarga sih jadi kurang leluasa.

DSC01040

Mike, Me, (the boat-driver), and Dagor on the Boat @ Green Canyon: Posing Their own Style

Nyampe ujung kita agak bingung nih, masa mau langsung balik. End? so what? akhirnya karena udah jauh2 ke sana kita deal turun ke sungai.. pake peralatan tentunya, yah pelampung doank sih.. agak suram hati saya secara saya ga bisa renang. Untung aja yang lain membesarkan hati saya bahwa mereka akan bantu saya kalo kenapa2.

DSC01035

Acing (and the other boat-driver) on the Boat @ Green Canyon: Together Looking at The Same Spot

Lanjut kita jalan pelan2.. (renang kali) secara air disana deras, awalnya sih ada tali tambang buat  assist, tapi lama2 ga ada lagi tambangnya, kerja rodi dah, saya di tarik ama temen2 saya ganti2an.. hiks2.. malang juga nasib saya yang ga bisa renang ini, padahal ud pake pelampung. abis gimana lagi saya udah cem jangankan gaya dada atau punggung, gaya kodok, ikan duyung, anjing laut, kalo perlu babi laut tapi koq ujung2nya posisi saya ga berubah signifikan.. hehehe..

Green Canyon Swimming Starting Point: The Light “Curtain”

DSC01053Kita sempet main prosotan di sungai secara arusnya kenceng banget, tiga kali saya beraksi, pertama sempet kebawa arus jauuuh aja, trus yang kedua gara2 salah posisi saya jadi kebawa arus lagi, untungnya saya entah gimana cara bisa selamat dari arus meski paha saya memar gara2 sempet nahan arus. nah yang konyol sih yang ketiga, secara sih kita memang mau udahan, si dagor tapi mau loncat dulu dari tebing gitu, saya pengen liat dari kejauhan aja ceritanya, jadi saya ikut arus lagi.. eh lama bet lama si dagor ga loncat2, sampe2 saya udah di starting point lagi, di mana ga ada sudut buat liat si dagor loncat.. haduw2.. emang dudul juga nih udah gede ga bisa renang, secara ade2 saya aja pada jago renang, si ecang yang udah cem Tyson aja bisa ngambang herannya.. hahaha..

Akhirnya masih basah2an, kita balik. bilas dulu tentunya, walaupun karena memang ga direncanakan jadi kita pake baju2 kemaren gara2 kehabisan pakaian. SI mike pake celana yang baru dia beli yang ternyata kekecilan, seksi bet seksi dah.. hehehe.. dan akhirnya dia ganti lagi juga. =p Makan siang di kantin parkiran Green Canyon, istirahat, dan balik pulang.

Tentunya ga balik pulang seinstan indomi, secara masih long long way to go. Kita mampir di Sale Pisang SBY, saya sih yang beli paling banyak, buat si dudul satu, buat keluarga satu (ga lain ga bukan rasa duren :(), buat om rudy yang diabetes dan sempet telepon pisang rasa asin, dan yang tadinya buat kakek saya sebagai mahar buat tidak menghadiri bday nya namun akhirnya terdampar di kosan si dudul gara2 greatest conflict happened (gara2 sale pisang). dan akhirnya saya iklas kasi si dudul buat di bawa ke kampung halamannya, yang ternyata ga dibawa 😦 dan akhirnya dimakan sendiri ama dia.

Kita ga bahas yang tadi berlarut2, abis beli pisang sale kita melanjutkan perjalanan. Macet, lama banget kita di perjalanan, terutama di nagrek. Sempet berhenti juga buat beli peuyeum yang ternyata ga sesuai harapan, dan akhirnya ga jadi beli. Agak malem tapi akhirnya kita masuk pintu tol juga. driver nya ganti pas kita isi bensin sebelum masuk tol, dagor yang udah pasti kecapean diganti si acing. rada2 was2 awalnya tapi akhirnya lancar pas udah di tol. awalnya kita mau dinner di Bandung, dan maksudnya sih biar saya juga bisa kasi si dudul pisang salenya langsung. Namun cuaca berkehendak lain. ujan lagi, dan karena emang udah malem juga akhirnya kita pass deh, tancep gas langsung ke Bekasi, ga langsung banget sih, kita sempet berhenti di rest area yang ada Solaria nya, yang makan bejibun bet jibun namun akhirnya pesenan kita dateng juga. tentunya duit udah pada abis semua dan si dagor juga ternyata udah pas abis, untungnya kita masih bisa bayar makanannya, kan ga lucu mau pulang malah kena kasus cuci piring gara2 ga bisa bayar. Sampe di rumah akhirnya saya bayar utang dengan minta sisa uangnya ama mom. and that’s how our trip ended.

Song of The day: Iron and Wine – Flightless Bird, American Mouth

Maybe yang pada udah nonton Twilight tau lagu ini merupakan lagu pas endingnya. Poetic for sure, ini lagu yang saya dengerin mulu waktu pergi ke Pangandaran. Just remembering me someone i watched the movie with.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: