Skip navigation

Kamis malam saya ga nyangka bakal jadi nonton Merah Putih. Awalnya cs ngajak nonton di Mega Bekasi XXI, tapi saya nyaranin di Blitz aja, biar bisa beli Blitzcard buat pesen tiket cin(t)a online. Sampe jam 9an ga ada kabar lagi, ga lama si acing dateng ke rumah, loh jadi jalan nih?? katanya sih si cs udah otw juga. duh secara Merah Putih di Blitz juga jam 22.00 tayang. Ga lama cs dateng juga. Taunya dia bawa mobil kambingnya. Secara saking ketajiran mobil avanza dia dipake buat ngangkut kambing buat dijual menjelang lebaran. Maksudnya jadi tuh mobil ga ada jok tengah dan belakangnya, alias saya kudu duduk di karpet nya.. udah bersih sih tapi secara tetep aja masih bau kambing dan bau rokok.

Ngebut ga jelas secara jalan emang rame, akhirnya kita nyampe blitz lewat 3 menit dar jadwal tayang. and guess what? taunya studionya masih kosong, jadi cuma kita bertiga yang nonton. Sempet2nya saya bikin blitzcard dulu sebelum nonton, kita topup juga jadi total ada 190rb, tapi udah kita pake buat beli tiket nonton dan blitzbites, si acing juga beli air mineral sendiri. Saya sih ngerti kalo blitzcard nya ga bisa dipake langsung buat online, jadi jarus pake blitzcard machine dulu ditransfer ke rekening online kita. Tadinya saya mau transfer dulu, tapi saya tanya pegawainya kalo abis nonton aja bisa nggak, kata dia bisa. Saya sih udah curiga kalo mesin nya pasti dimatiin kalo udah malem, tapi katanya kalopun udah dimatiin bisa minta tolong ama informasi. Yauda akhirnya beres registrasi blitzcard nya saya jadinya langsung beli blitzbites dan masuk auditorium. Belum mulai.. hehe.. secara yang nonton kita bertiga, masa udah mau maen mulai2 aja… hehe.. 🙂

Merah Putih, dari judulnya sudah menggambarkan kalo ini film yang mengisahkan tentang patriotisme pejuang Indonesia, dan dalam film ini latar yang diambil adalah pada tahun 1947, atau setelah Indonesia merdeka. Seperti yang kita ketahui di sejarah, setelah Indonesia merdeka pada 17 Agustus 1945, Jepang memang kalah, tapi itu juga yang menyebabkan Belanda balik lagi ke Indonesia, dan memang pada waktu itu Indonesia memang masih belum sepenuhnya diakui sebagai negara merdeka.

Film ini cukup menegangkan, adegan2 action, ledakan, banyak menghiasi. Banyak adegan2 yang diluar pemikiran saya, artinya plot film ini tidak gampangan ditebak seperti kebanyakan film2 Indonesia pada umumnya. Pesan moral yang disampaikan dalam film ini juga cukup dalam, di mana perbedaan agama juga cukup ditonjolkan dalam film ini.

Oke agak out of topic, tapi masih terkait dengan pesan dalam film ini. Jujur aja pas nonton film ini saya merasa de javu, secara waktu di mobil saya sempat membahas perbedaan sudut pandang islam dan kristen terhadap kekerasan. Oke sedikit saya bahas dalam Matius pasal 5 ayat 39 berbunyi

“Janganlah kamu melawan orang yang berbuat jahat kepadamu, melainkan siapapun yang menampar pipi kananmu, berilah juga kepadanya pipi kirimu”.

Ok it may sounds stupid, mana ada sih orang yang mau terapin ini secara nyata dalam hidupnya. Tapi memang maksud dari ajaran ini ya bukan rela atau ikhlas mengalah se ekstrim itu, tapi pada dasarnya ajaran ini memberikan kita penekanan untuk tidak mendendam, atau berupaya membalas terhadap kejahatan yang kita alami.

Sebenarnya apa yang diajarkan dalam Islam juga tertuang dalam Keluaran pasal 21:23-27 yang berbunyi

“Tetapi jika perempuan itu mendapat kecelakaan yang membawa maut, maka engkau harus memberikan nyawa ganti nyawa, mata ganti mata, gigi ganti gigi, tangan ganti tangan, kaki ganti kaki, lecur ganti lecur, luka ganti luka, bengkak ganti bengkak.

Prinsipnya sih saya ga akan bilang ini salah, secara manusiawi yang punya emosi, normal ketika kita berhasrat untuk membalas suatu tindakan jahat yang orang lain lakukan kepada kita, tapi kita juga tetap harus ingat kita beda dengan binatang karena kita punya akal budi, dan akal budi itulah yang harusnya bisa membuat kita berpikir dua kali sebelum membalas. Karena bagaimanapun juga pada dasarnya manusia pasti tidak lepas dari pikiran jahat, kecuali anak2 karena mereka memang tidak tahu yang mana yang baik dan yang mana yang jahat. Saudara kita yang meninggal dibunuh ga akan hidup lagi dengan kita membunuh pembunuhnya, yang ada kita hanya akan memunculkan dendam baru lagi dari sisi kerabat si pembunuh. Dan ini bisa menjadi tiada akhir ketika tidak pernah ada upaya untuk menghilangkan dendam tersebut.

Tapi saya rasa memang ini yang ditangkap oleh para pembom2 di negeri kita. jujur saya agak kaget mendengar ucapan salah satu teman Noordin M Top yang merupakan bekas anggota JI, yang belakangan ini muncul di TvOne. Ya dia mengiyakan perbuatan Noordin M Top, seandainya itu dilakukan di negara yang tengah berperang. Kalo di Indonesia sih tidak. Loh apa itu gak terlalu egois ya? bahasa saya sih itu namanya NIMBY aja, bukan masalah ajaran mata ganti mata.

Intinya sih bahwa betapa beriman nya kita, betapa baik nya kita, kita tetep ga jauh dari dosa. Dosa karena kita ga bisa membuat orang2 lain di sekitar kita ikut beriman, dosa karena ga bisa buat orang di sekitar kita jadi baik. Jadi menurut saya manusia ga berhak sama sekali untuk memvonis seseorang itu baik, seseorang itu kafir, apalagi jika diidentikan dengan atribut tertentu yang dimilikinya, atau SARA.

Prinsipnya sih sama seperti yang sebelumnya saya bilang, bahwa perang ga akan usai jika salah satunya ga ada yang berniat untuk berhenti. Tetap kita ingat bro, dalam seni berperang, berhenti atau mengalah itu bukan berarti kalah. Kalah hari ini untuk kemenangan esok hari. Ini juga merupakan salah satu pesan moral yang saya dapat dari film Merah Putih, yakni dengan berbuat baik pada orang yang telah berbuat jahat kepada kita, bisa saja membuat orang tersebut berubah dan ketika kita dalam kondisi yang tidak memungkinkan kita harus berani pula untuk mundur, dan memulai dengan strategi baru untuk menang, pakai otak bukan emosi.

Lanjut cerita kenapa ada “but” nya, film ini agak gantung. Endingnya agak aneh. awalnya sih saya pikir film ini terlalu cepat mencapai klimaks, yang ternyata saya salah. namun mungkin karena seperti yang sebelumnya saya bilang bahwa film ini agak sulit ditebak, tau2nya kok di layar muncul THE END? lah loh, secara masih ada beberapa event yang sepertinya belum clear.. mau tau event apa? nonton aja.. :p

Ok, beres nonton saya langsung ke BCM buat transfer rekening online, eh taunya mesinnya udah mati. saya coba ke information tapi udah tutup juga, nanya security, eh di suruh besok aja ke situ lagi. Sinting dia kira rumah saya tinggal ngesot ke sana.. 😡 Kesal karena kejadian itu, padahal maksud saya sih biar ga perlu bolak balik aja, tau gitu sih saya beli tiket langsung aja di Bandung nanti. 😦

Advertisements

3 Comments

  1. Jika setiap kita yang ada di negeri ini mau memberikan pipi kanan kita ketika pipi kita ditampar. Pastinya kedamaian akan tercipta.

    Film Merah Putih juga mengajak kita untuk melihat, bahwa negara ini ada karena adanya Pejuang Hindu, Pejuang Kristen, Pejuang Muslim, dll.

    Jadi harusnya tidak ada lagi diskriminasi, termasuk mendirikan rumah ibadah. 🙂

    • Lukman Sardi
    • Posted 14/09/2009 at 20:46
    • Permalink

    Hai salam kenal…thanks ya atas review merah putihnya…dan wacana yang cukup menggelitik,cuma mau kasih tau film merah putih itu terdiri dari 3 film,yang sekarang baru film pertamanya,makanya mungkin agak gantung endingnya,makanya disbut film trilogi,taun depan akan keluar film yg ke 2 dan ke 3,sekali lg thanks ya…c u

  2. iya nih belakangan saya baru tau kalo itu film trilogi.. malah pdhl di promotional banner nya ditulis trilogi kemerdekaan cuma maybe saya ga bergitu perhatiin aja. hehe.. thanks yah.. 🙂


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: