Skip navigation

Oke udah beberapa hari ini saya ga menulis blog saya. For some reasons for sure. Tapi saya udah merangkum apa2 saja yang terjadi selama itu. Agak panjang sih tapi kalo ada waktu boleh2 aja dibaca.

 16 Agustus saya tidak ke gereja, sepertinya ga ada kegiatan apa2 yang menarik hari itu. cuma pop aja yang tau2 jadi seksi sibuk gara2 ada lomba dan acara menjelang 17an di depan rumah.

17 Agustus saya baru bangun jam 8.30, udah telat kayanya kalo mau ikut upacara.. hehe.. Siangnya dagor dateng k rmh, ga lama acing n mike dateng, ga lama kemudian juga si cs dateng, dan lama-lama pa sopir n jo dateng juga.. Kita konvoi naek motor ke Lele Lela.. Berhubung cs n pa sopir bawa motor laki, jadi timpang deh, n lama2 mereka ga sabaran juga.. Yah ujungnya sih kita nyampe Lela dengan selamat. Cuaca sih agak mendung tapi ga ujan2. Agak bingung mau makan lele rasa apa secara lumayan banyak varian, jadi sebagai teman yang baik kita pesen lele beda2 rasa, biar bisa saling cicip.. hehe.. Saya pesen lele saos tiram ,bisa dibilang tasty, tapi yah sebenernya sih harganya kurang sebanding menurut saya, kalo sudah termasuk nasi sih oke. secara itu harganya 2x lipat lele lain di pinggir jalan kecuali teh botolnya yang dibikin paket hemat. Berhubung mom nitip juga 3 ekor, saya pesen lele yang belum kita pesen seperti lele bakar. (duh kan gw lupa deh sisanya, pikun2.. :p)

Mike pengen ambil hp nokia nya yang ga bisa charging di MM, kok fragile ya secara masi inget loh waktu itu dia beli hp nya di Braga City Walk waktu maen di Bandung.. Pa sopir ngacir duluan coz mau anter Jo, tapi rencananya kita bakal ketemu lagi di warnet barunya pa sopir abis kita ke MM dan pa sopir nganter Jo. Eh baru aja kita keluar Lela taunya ujan mengguyur, sempet ngadem di tukang martabak ga lama ujannya reda dan ga pake lama juga kita sadar kalo ternyata itu cuma ujan lokal, pa sopir aja ga kena.

Karena mom ternyata nungguin pesenan, saya bareng cs balik dulu nganter lele nya. Ga pake lama tau2 udah di MM lagi, mike n dagor lagi nyari sepatu. mereka berdua akhirnya dapet sepatu, saya juga meski ga bawa duit sih sebenernya tertarik ama salah satu sepatu, secara sepatu putih saya udah jadi abu2 :p, sayangnya ternyata sepatu yang saya mau tinggal yang display yang mana udah berubah warna juga.. batal beli deh akhirnya… padahal mumpung diskon 17an.. huhu…

Sampe di warnet pa sopir kita langsung pasang posisi.. hehe.. ada bang ray, abangnya pa sopir. kita maen, maen dan maen ga sadar udah jam 1, secara besoknya pada kerja, dan saya juga mau ke DAOP lagi, so kita balik. Tapi sebelumnya makan indomi pake telor gratis dulu di kantin nya pa sopir… hehe..

18 Agustus, Selasa saya naik kereta AC Ekonomi pukul 10.30. dengan bermodalkan duit 40rebu dari mom. (ya masi ada 50rb di dompet sih buat jaga2) Saat tiba sekitar 11.30, ternyata sedang ada acara sosialisasi Dephub, saya ga boleh masuk dengan alasan acara ada di tengah2 hall yang menghubungkan pintu masuk dengan ruang humas. Tapi satpam nya untungnya rada baik trus minta saya balik lagi sekitar jam 13.30-14.00. So saya cari makan dulu, laper. Bingung2 mau makan apa secara duit juga pas2an, akhirnya saya makan di KFC, at least di sana adem. Ga lama tau2 udah jam 13.30 so saya jalan lagi ke DAOP, masuk Humas, bertemu dengan ibu2 yang sama, trus saya diminta ke Personalia. Ternyata ada banyak syaratnya:

1. Kartu Mahasiswa/Pelajar

2. Foto 2×3 2 Lembar

3. Proposal

4. Materai 6ribu

5. Biaya administrasi 14ribu

Tentunya saya ga bawa benda2 tersebut, secara saya ga tau harus begitu prosedurnya. awalnya sih saya mau coba cari tempat print, kalo proposal sih saya udah beres, cuma ya memang blom di print. Taunya di daerah kota ternyata nge print mahal aja. tempat pertama print BW 2ribu selembar, tempat ke dua print BW 1ribu, tapi Color nya 7500. gile mules2 bayarnya. Saya walk out deh, besok aja lah nanti saya ngeprint di cs aja. Sebelum balik saya ktm si pau di Mangdu ama Ekha. Kita split, ekha belanja tas dan saya ama pau ke PSE buat tuker game xbox, sekalian pau ambil dvd game PSP yang dia minta didin. Bisa2 nya nih si pacar ditinggal sendiri demi game PSP.. hehe.. Ga lama kita nyusul ekha yang lagi belanja tas n sepatu buat dagang di Fesbuk, duh mules liat harga tas nya… hehehe. Abis itu saya beli kertas glossy buat nebeng ngeprint foto di CS. Si pau mau beli modem 3G, awalnya kita mau beli di JN, tapi berhubung udah agak sore, pau coba cari2 di Mangdu aja. Taunya di Mangdu mahal2 aja. Jadi si pau mengurungkan niatnya beli modem dulu, dan milih nyari starterpack nya. Ternyata sekarang udah ga ada lagi IM2 yang 100rb/bln. Adanya yang 200rb/bln. Kalopun ada sekarang dijual mahal banget, 400rb starter pack nya, itu juga kudu nyari di toko tertentu aja, yang jelas ga bakal nemuin yang itu kalo ke Galeri Indosatnya. (Beruntung lah dul kamu ud punya :mrgreen:)

Muter2 ga ada hasil, akhirnya saya balik juga setelah nganter pau ke Grapari Gunung Sahari yang ternyata udah tutup. Sampe tempat cs nebeng ngeprint dkk. Eh peri taunya sms kalo dia mau dateng jam 8 bareng tube. Cs ikut ke rumah, dan ga lama peri n tube dateng. Ngobrol2 karena lama tak sua dengan si peri, dagor dan acing juga ga lama dateng. Dagor kenal peri juga coz dulu dia sempet smp bareng. Tube n cs blom makan, jadi kita keluar makan nasgor, acing n dagor ga ikut coz besoknya mereka masi harus ngantor. Makan2, abis itu kita balik lagi, saya burn tube dvd pelem soalnya dia ga bawa flesdisk, si peri yang katanya nyari lagu juga bingung mau lagu apa.. hehe.. Taunya udah jam 11.30 akhirnya mereka berdua balik deh.. badan saya waktu itu agak kurang enak, maybe karena mondar mandir Jakarta yang panas banget..

19 Agustus, saya ke DAOP lagi, kali ini membawa perlengkapan yang dibutuhkan. Mencoba ke Humas lagi dan kali ini si ibu2 yang kemaren diem2 aja, maybe gara2 disana banyak atasannya, tapi sayangnya Kahumas tiada, trus saya dijelasin begimana2 prosedurnya, dan akhirnya tetap kembali ke personalia, namun setidaknya saya mendapat kejelasan, daripada di lempar kesana kesini tanpa alasan jelas. Saya serahkan dokumen yang diminta, dan berhubung katanya baru beres setelah makan siang, saya pergi dulu bareng pau lagi ke JN. Kita jemput Ekha dulu. Sampe Citiloft, rada bingung, ternyata memang pintu masuk nya berbeda, walaupun masih satu gedung. Saya yang memang belum pernah ke sana, cuma refer2 temen2 saya agak bingung dengan tempatnya. Akhirnya pau milih beli Ovation MC950D warna merah seharga 499rb.

Abis beli modem, rencananya Ekha mau makan di eX, ya saya sih ikut2 aja secara cuma numpang.. hehe.. eh di tengah jalan pau nabrak motor. mobilnya jadi lecet kaya kumis ikan lele.. gara2 pau marahin si ekha, Ekha jadi pundung deh.. Setelah muter2 cukup lama dan sempet2 nya beli vocer XL cebanan 3 lembar, akhirnya kita makan juga. Makan La mien, (Itu loh dul yang cem Din Tai Fung yang kita makan waktu di Senayan) n cobain Siau Lung Pau di Imperial Treasure La Mian Xiao Long Bau. ckckck.. dari namanya aja ud keliatan.. hehehe.. Agak2 mules makannya, maybe ga cocok kali ye buat orang kaya saya. Nah ada yang lucu nih, masa ada yang ga tau cara makan kacang kapri.. pake ditanya ke waitress nya lagi gimana cara makannya. hihihi.. :mrgreen:

19082009(001)Lanjut berhubung waktu udah keburu sore, saya jadi ga bisa ambil surat ijin. jadi ikut2an aja deh ngerecokin pau dan ekha.. Kita ke MTA, entah anter CD apa ke apartemen trus muter2 liat sepatu, buku, pameran notebook, dkk.. Trus2 ekha ajak makan lagi, katanya sih tempat anak2 kaskus biasa nongkrong, namanya Bobby’s steak.

Ekha and Pau @ Bobby’s Steak: KDRT Ex-Posed

Sempet muter2 gara2 ada yang merasa pinter (ampun ci!! :)) Tapi akhirnya ketemu juga, setelah katanya ada yang udah muter2 sebelumnya tapi ga ketemu. Sepi… hehe.. sampe kita beres makan sih ga ada orang lain yang makan. Menurut saya harganya sesuai dengan ukurannya yang mengenyangkan buat ukuran saya. Soal rasa sih agak kurang pas buat saya, masih terlalu manis. (Biasa Jawa style macem Obonk dkk) Kebetulan saya pesen Tenderloin Stone Steak. Kekurangannya mungkin karena pakai batu vulkanik sebagai alas dan ukurannya relatif kecil steak yang ukurannya besar ini ga imbang dengan plate nya kekecilan, mana rame banget bendanya dari apel iris di atas ampe kentang di paling bawah.

Lanjut beres makan anter ekha pulang dan ikut pau ke ibis buat parkir mobil dan jalan kaki ke salon buat nebeng nginep. Awalnya tidurnya enak, tapi belakangan saya ga bisa tidur, bangun2 mulu. FYI pada hari itu di Mangga Besar siang harinya sempet ada kebakaran, untungnya beda blok ama salon si pau, kebakarannya di Blok XIII dan salon pau blok VII.

20 Agustus, pagi2 pau udah berangkat buat interview dan tes masuk kerja. Saya agak siang baru berangkat ke Stasiun Kota, sampai di sana ga pake lama akhirnya saya mendapatkan surat, walaupun saya agak bingung kenapa untuk minta fotokopi buku dari bagian operasional/marketing aja harus bikin surat lagi, ga ngerti saya..

Tadinya mau ketemu acing di Mangdu tapi berhubung masi pagi jadi saya balik ke Bekasi dulu buat masukin suratnya ke Stasiun Bekasi, Kepala Stasiunnya nggak ada, tapi wakilnya udah pernah ketemu saya untungnya, trus dia nyuru “alpha 2” untuk memenuhi permintaan data saya, yang mana belakangan sok sibuk gara2 katanya ada inspeksi, dan data yang saya butuhkan baru bisa dicariin minggu depan. Ckckck.. sama aja, useless juga ternyata buang2 duit dan waktu buat orang2 yang merasa ga dikasi duit buat melakukan pekerjaan tersebut. Lagipula saya ga heran tindakan diskriminatif seperti ini terjadi, udah lumrah lah di Indonesia..

Sempet istirahat sebentar di cs, cobain baso Asen yang katanya enak, (dan beneran enak sih.. :p) akhirnya sih kita jalan ke mangdu juga. setelah acing taunya pergi bareng ping2 ke mangdu buat beli harddisk WD 640GB GP. Acing mau nonton ama ping2 di MoI yang jadinya nonton cin[t]a dan belakangan dia sadar setelah nonton kalo pelem itu bukan mengekspose soal “cinta”nya.. hehe.. i’ve thought about that already.

Saya ke mangdu untuk beli printer (akhirnya beli juga dul!8)) sempet muter2 Harco akhirnya malah ketemu yang murah di lantai 3 yang notabene bangunan baru. Saya beli Epson TX111 sama kaya pa sopir sih.. 😦 tapi yaudah lah, abis ga ada alternatif laen juga printer multifungsi yang bagus, secara Canon MP145 udah dari kapan tau ga diganti2 model baru. Awalnya saya mau pasang CISS (Continuous Ink Supply System) atau yang umumnya disebut Infus. Tapi setelah dipikir2 ribet selang nya akhirnya saya pasang cartridge refillable, atau yang disebut CIC (Continuous Ink Cartridge).

Abis beli printer kita ke Kebon Jeruk. Buat yang ga tau kita bukan ke Kebon Jeruk Stasiun RCTI, tapi Kebon Jeruk pusat onderdil motor. Seperti biasa si bos motor belanja lama, saya ampe sempet makan kwetiau goreng sapi jangkung. Hari udah sore pas cs beres belanja, kita jalan balik dengan kemacetan Jakarta menyelimuti, dan dengan benda2 yang banyak aja di motor. Sempet nongkrong di Shell Cempaka Putih saking encok bawa benda tersebut. Lumayan WC gratis, ada tisu ama sabun lagi, buat cuci muka yang taunya udah macem make up, debu nempel ampe setebal lima mili.. ckckck..

Lanjut jalan dengan penuh perjuangan akhirnya nyampe juga rumah cs. Eh taunya jam udah menunjukkan pukul 8, padahal awalnya kita mau nonton D-9 di Gading XXI. mana pa sopir lenyap entah ke mana yang ternyata belanja di Ace Warehouse, ex Ramayana. akhirnya saya balik deh naek ojek ke rumah. Setting printer trus tidur.

21 Agustus, istirahat di rumah, ga banyak yang dikerjakan. ngetes printer, it worked well. sore pa sopir dateng, kita sempet nyari makan di Harapan Baru awalnya, tapi taunya jalannya lagi di grading, secara kita naek Aerio, kalo pake CRV sih udah ditancep kali ama pa sopir.. hehe.. ujung2nya kita makan lele, tapi saya makan bebek nya sih.. nah yang lucu nih si cs yang nitip makan, masa dia pesen dibungkus total harganya nyaris sama kaya saya ama pa sopir makan berdua, cuma kurang nasi uduk aja satu lagi. :p acing juga dateng nge cek harddisknya yang katanya ga jalan, tapi ternyata lancar2 aja di komputer saya.

22 Agustus, still not in a good shape. Ecang dan upil libur hari pertama puasa. Sorenya acing dateng gara2 harddisknya masi ga bisa kebaca. taunya dia masi blom set SATA harddisknya, lanjut jalan lancar instalasi XP, eh belakangan lupa kalo dia masih tempelin harddisk lama nya, dan ternyata primary nya masih di yang lama, which mean dia harus setting MBR nya ulang, atau cara paling gampangnya sih instal ulang lagi, secara dia baru instal ulang juga. Tapi sotoy nya acing suka kebawa2, dia coba copy file nya doank, yang dari kapan tau juga saya tau kalo itu ga bakalan bisa.. hehe..

abis beres kita balik ke rumah saya. acing donlot2 driver komputernya, ga lama dagor dateng. sempet mau maen golf, tapi ga jalan, padahal udah dituker juga tapi taunya DVD nya masih rusak juga, pasti deh satu cetakan bermasalah nih. Pantesan waktu kemaren pa sopir maen sempet bermasalah juga, untung WE nya jalan kemaren sempet di tes ama acing. Malemnya saya agak kelaperan, trus saya ama acing beli martabak. Internet indosat yang agak lemot hari itu buat saya kesal dan lama2 saya ngantuk juga. acing balik duluan gara2 makan martabak malah buat dia makin lapar, dagor masih asik maen ama esar, tapi ga lama pulang juga. Saya sempat terbangun dan si ecang masih belum tidur.

 

And that’s where i’ve been for a while..

Advertisements

One Comment

  1. True words, some true words dude. Thanx for makin my day.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: