Skip navigation

Prosessor: atau CPU (Central Processing Unit) berpengaruh pada kecepatan berpikir komputer. Kecepatan berpikir ini pada dasarnya dipengaruhi oleh kecepatan frekuensi CPU, tapi ga Cuma itu aja, masih banyak sih yang mempengaruhi. Saat ini umumnya CPU sudah memiliki dua inti (dual core), hal ini sebenernya buat bikin prosessor bekerja lebih efisien. Dulu Intel sempet eksperimen bikin prosessor diatas 10GHz, tapi ya gitu, ga efisien, lagipula seperti Moore’s Law, bahwa transistor density of integrated circuits doubles every 2 years. Jadi daripada gedein clock mendingan gabungin sejumlah core ke dalam satu CPU. Awalnya sih sempet ga efisien juga, tapi sekarang udah bagus kok.

Selain core, ada juga yang namanya thread. Duh saya sih kurang bisa jelasin, tapi kalo di Intel ada yang namanya HT (Hyper-Threading). Kalo HT di Intel Atom itu cem dual core aja jadinya, meskipun sebenernya Cuma single core. Ciri utama buat tau HT nya jalan adalah dengan liat di Task manager di Tab Performance, kalo grafik cpu usage history nya ada dua, itu artinya HT nya jalan.

Terdapat dua majority produsen prosessor yakni Intel dan AMD. Hmm.. Sebenarnya sih menurut saya keduanya cukup imbang, at least kita ga ngomongin Intel i7 yang secara harafiah ada 8 thread. kalo yang keliatan bagi saya sih L2 Cache AMD agak kecil dibanding Intel, so in some benchmark keliatan aja bedanya. Lalu Intel lebih hemat listrik dibanding AMD sampai saat ini untuk prosessor yang sekelas.

Oke lanjut lagi ada yang namanya FSB.. hmm biasanya FSB ini bergantung chipset mobo dan jenis prosessor. Kalo di AMD biasa disebutnya HT (nah ini beda lagi, artinya HyperTransport). Beda lagi Intel i7 dan chipset X58, itu malah pake QPI (QuickPath Interconnect). Yang saya tau sih FSB itu problem di bottleneck nya, makanya buat intel ke depannya sepertinya udah pake QPI. AMD HT 3.1 juga udah lebih bagus dibanding Intel yang FSB Based.

Hmm saya kasi contoh dulu deh, meskipun chipset Intel P45 yang support FSB hingga 1600 MHz, tapi Prosessor anda Intel Dual Core E5200 yang punya FSB 800 MHz, nah artinya walaupun anda beli RAM DDR2 dengan Clock 1200 MHz, RAM nya Cuma bisa jalan dengan speed maksimal sesuai FSB si prosessor yakni 800 MHz. Beda dengan AMD yang bergantung pada maksimum speed yang di support chipset nya (atau kadang2 sih motherboard specific juga).

TDP (Thermal Design Power) ini juga perlu diperhatikan, soalnya ini adalah indikator si prosessor he mat listrik atau nggak. Ya tentunya quad core pastinya lebih boros listrik dibanding dual core, dst.

L2 Cache biasanya jadi indikator juga bagus nggaknya prosessor, tapi seperti yang sebelumnya saya jelaskan, L2 Cache Intel jauh lebih gede dibanding AMD. Tapi teorinya sih makin gede ya makin bagus, Cuma memang arsitektur AMD beda aja ama Intel jadi ga bisa dibilang AMD pasti lebih jelek Cuma karena L2 Cache nya lebih rendah.

Saran saya sih minimal beli prosessor yang core nya diatas dua. Pengalaman saya pake dual core masih agak kurang buat beberapa aplikasi yang berat. Hmm rekomendasi VE baiknya sih pake prossesor yang total clock nya > 10 GHz. Jadi kalopun mau pake yang dual core yah at least pake yang clocknya diatas 5 GHz (hmm.. kudu pake LN2 tuh kyna :p)

Masih ada yang pengen saya jelasin lebih spesifik sih sebenernya, tapi nanti aja saya buat dalam tema terpisah, Tips memilih komponen komputer.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: