Skip navigation

Category Archives: Computer

image

Saya tes modem pop, pantech px-500 yang support CDMA EVDO 2001-X REV. A. Technically speednya bisa ampe 3,1 Mbps, tapi karena di rumah sinyalnya ga gitu bagus, jadi saya pasang yang pake 1 Mbps aja biar ga rugi juga, padahal sih yang 3,1 Mbps cuma 150rb juga. Secara laptopnya pop rusak, jadi saya pake eksperimen deh coz modemnya kan PCMCIA, dan cuma bisa dipake di laptop lama saya.

sebelumnya hari ini saya bawa modem nya ke mobile-8 kebon sirih buat diubah jadi unlimited. dengan modal 100rb sebulan untuk internet dengan kecepatan 1Mbps.. kita coba real-life aja deh, ga pake speedtest2 an. saya lagi donlot autocad 64-bit dengan IDM (45% nya udah saya donlot selama 5 hari ini dengan Indosat) :p. Oke pas sore sih agak ga stabil speednya, anyway, setidaknya saya ga merasa terbohongi dengan menggunakan paket ini, it does reach the max speed somehow, though @ the midnight. Soalnya selama ini pake Indosat yang 256 kbps, dengan harga 110rb, buat donlot dengan speed maksimum 256/8*90/100 ~ 29 kBps aja jarang2 banget, paling cuma 21an, mau pagi mau malem, mau puasa mau nggak :).

Prosessor: atau CPU (Central Processing Unit) berpengaruh pada kecepatan berpikir komputer. Kecepatan berpikir ini pada dasarnya dipengaruhi oleh kecepatan frekuensi CPU, tapi ga Cuma itu aja, masih banyak sih yang mempengaruhi. Saat ini umumnya CPU sudah memiliki dua inti (dual core), hal ini sebenernya buat bikin prosessor bekerja lebih efisien. Dulu Intel sempet eksperimen bikin prosessor diatas 10GHz, tapi ya gitu, ga efisien, lagipula seperti Moore’s Law, bahwa transistor density of integrated circuits doubles every 2 years. Jadi daripada gedein clock mendingan gabungin sejumlah core ke dalam satu CPU. Awalnya sih sempet ga efisien juga, tapi sekarang udah bagus kok.

Selain core, ada juga yang namanya thread. Duh saya sih kurang bisa jelasin, tapi kalo di Intel ada yang namanya HT (Hyper-Threading). Kalo HT di Intel Atom itu cem dual core aja jadinya, meskipun sebenernya Cuma single core. Ciri utama buat tau HT nya jalan adalah dengan liat di Task manager di Tab Performance, kalo grafik cpu usage history nya ada dua, itu artinya HT nya jalan.

Read More »

Motherboard: disebut juga mainboard atau mobo. ini komponen yang paling penting dan paling berpengaruh versi VE. Mobo memberikan opsi pilihan spesifikasi bagi komputer anda, untuk itu maka penting memilih mobo yang sesuai dengan rencana kapasitas komputer yang akan dibangun nantinya (i prefer to say that way than “dibuat”).

Spesifikasi mobo yang perlu diperhitungkan:

Read More »

Kali ini saya akan menjelaskan mengenai komponen-komponen komputer. Tentunya saya akan membahas komponen tersebut sesuai dengan trend saat ini, jadi di sini saya ga akan melihat ke belakang dan menjelaskan mengenai sejarah komputer beserta komponennya (mungkin akan saya bahas nanti dalam guide tersendiri). Dalam guide ini saya akan membahas berdasarkan komponen yang telah ada saat ini (available in Indonesia). Jadi ga terlalu ke depan juga, so don’t expect saya akan jelasin apa bedanya USB 2.0 dengan USB 3.0. 🙂

Saya akan membagi dua klasifikasi komponen, yakni komponen internal dan komponen eksternal. Internal dalam hal ini Apa yang ada di dalam casing, dan eksternal yakni media input output. Tentunya yang saya bahas di sini cuma komponen2 dasar saja, jadi jangan aneh2 juga bilang kalo ada casing yang built-in LCD, atau nanya kenapa printer ga dimasukin ke komponen eksternal.

Read More »

This post is dedicated for all MSI Wind U100 series users. Below is the complete list of driver you have to install to keep your netbook driver up to date. I use the driver on Windows XP and all the drivers below worked fine for me.

You can check the latest driver from MSI Wind U100 driver download page here. But there are some drivers that is not available from the site, so you may want to look for them HERE.

Read More »

Semalam sebenarnya saya mau menulis blog lagi, namun karena semalam ada masalah hingga saya baru tidur jam 3, jadi ga sempet nulis deh..
Kita mulai ketika saya di stasiun, tube sempet sms saya sebelumnya kalo dia mau ke Bandung, tapi ya karena saya udah ga kos di Bandung lagi, kayanya jadi ga gitu membantu. Tapi pas di stasiun Bandung, tube ngajak nonton public enemy.. Wah boleh tuh, secara saya udah lumayan lama ga nonton, apalagi sekalian jumpa dengan anggota fhm. Nah pas di jalan ke bekasi, ternyata ada change of plan, Public Enemy blom tayang di Bekasi, jadi akhirnya kita putusin nonton Up, meskipun di bekasi blom 3d tapi yauda lah itung2 reunion.
Read More »

Topik kali ini ga jauh dari perkembangan PC terbaru. Yah saya masih ingin melanjutkan perakitan komputer buat saya sendiri. Yah yang lama buat brother aja.. Abis kesian dy susah kalo mau maen LAN. Yah ga buru-buru juga sih, plan nya july bisa jadi nih PC. Yah berhubung keterbatasan anggaran, tentunya PC nya ga aneh-aneh banget.. Hehe.. Oke, mulai dari processor. Entah knp saya masih tertarik pk AMD, hmm.. Gimana ya, saya mau i7 sebenernya, tp budget nya itu loh yang gede buat base nya..
Read More »

Oke langsung saja, ini hari yang agak kurang baik bagi saya.. Pagi hari saya ga ada mood buat bangun tidur.. Semaleman ditelpon si dudul.. Bangun, lalu ga lama saya browsing cari informasi soal komputer. Mencoba mencari cara gimana cara meng-customize wordpress saya dan si dudul.. At least saya td cuma bisa mengganti theme dan UTC si dudul. Kalo ga saya ga akan nulis blog ini..
Lanjut aja, Ga lama saya bf ama roti bakar meses dan sisa chicken nugget n lap ciong kemaren.. N guess what.. Thing happens. Lidah saya kegigit *lagi* di tempat yang sama. Geez.. Pedih aja.. Tapi kita skip aja rasa sakitnya karena si dudul kan ga mikirn pedihnya juga.. *masi lelah gara2 semalem dengerin si dudul nyerocos dan berupaya “setengah hidup” buat ikutan nyerocos dengan lidah yang sobek ini..
Read More »

Di siang mendung ini, saya melakukan perjalanan kembali ke mangga2.
Sengaja berangkat agak siang atau lebih tepatnya kesiangan.. 😉 jam 10.30 berangkat dari rumah ke stasiun kranji, naik angkot 31A dengan tujuan mengejar kereta, si mas2nya minta 2rebu.. Ajugile.. Mangnya saya dari HarJa mas?? Dari titian juga.. Tau 2rb mah saya jalan kaki aja deh mas.. Akhirnya saya kabur aja dengan membayar 1500.. Zzz.. 1500 aja sebenernya saya ga iklas, ini lagi minta 2rb.. Wong saya biasa jg jalan kaki..
Read More »

Setelah semalaman membackup isi harddisk di external HD teman saya. Saya hari ini akan menukar HD WD5000AACS, ke Xtreme Systems di mangga 2 mall.
Garansi masih lumayan panjang, katanya sih 3 tahun. Sebenarnya saya tidak minat menukar harddisk baru, tp ternyata memang bad sector nya ga bisa ilang, jadi mau tak mau hrs dituker deh. Harddisk ini sih isinya cuma lagu n anime sebesar 300GB.
Tp sblm k mangdu, saya mau ke senopati dulu. Mau cari buku buat si “dudul”. Ya belum lama dia bday n ampe skrg saya masi blum kasi dia kado. Moga aja perjalanan saya ksana nanti ga sia-sia.. Hehe..
Read More »

Udah bbrp minggu harddisk WD5000AACS n WD5000AAKS saya tewas bad sector gara2 eksperimental saya dlm menginstal windows vista.. Kesalahan bodoh yang sebelumnya sempat saya lakukan terhadap harddisk seagate lama saya, yg juga sempat mengakibatkan pergeseran sehingga perlu dilakukan check disk.
Bedanya, kali ini kedua harddisk wd ini lsg bad sector.. Ga seperti harddisk seagate saya yang ga pk bad sector, cukup check disk lsg bener.. Dari 2x2partisi.. Partisi yg berisi koleksi lagu saya yg plg bermasalah.
Read More »

Saya masih awam dengan overclocking, namun saya memang hobi menerapkan metode trial and error. Yang saya peroleh dari pengalaman saya bahwa prosessor pasti potensial untuk di-overclock dalam zona aman. Tentunya diperlukan power supply dan memory yang cukup baik untuk memperoleh overclock yang stabil.

Overclock yang pertama kali saya lakukan (2003) adalah pada computer Pentium IV 1,7GHz dan mobo Asus P4S533-X dengan memory 2x256MB DDR PC2700 (lupa mereknya) dan power supply Simbadda 350W. ini merupakan computer kedua saya, sebelumnya saya sempat menggunakan Pentium MMX 200MHz dan 64MB memory (1999), namun pada saat itu saya belum sempat overclock, karena computer tersebut sudah hangus duluan.=) kembali ke computer kedua saya, saya berhasil overclock sebesar 20% untuk daily usage tanpa menaikkan vcore dan merubah latency. Saya belum begitu berani menaikkan voltase dan belum mengerti setting timing memory. Pada waktu itu saya juga menggunakan Pixelview GeForce FX5200 Lite 128MB. Saat itu saya saya juga sempat melakukan overclock terhadap VGA sekitar 20% untuk core dan memory nya.

Sesuai perkembangan jaman, computer lama pun saya jual (2007) dan sekarang saya menggunakan Athlon X2 4000+ 2,1Ghz Brisbane dan Biostar TA690G-AM2 dengan 4x1GB Transcend AxeRam DDR2 PC6400+ 4-4-4-12, Power Supply Codegen 550W dual fan, serta Sapphire HD4850 Toxic 512MB DDR3. Btw saya menggunakan pendingin standar, AMD factory heatsink and fan, serta casing ATX Phoenix dengan 4fan yang pelan. =)

PC ini pun dapat di-overclock 20% tanpa menaikkan vcore dan merubah latency. Kemudian saya mecoba menaikkan hingga 30%, dan perubahan yang perlu saya lakukan adalah dengan mengubah timing menjadi 5-5-5-15. Saat ini saya menggunakan PC untuk daily usage dengan overclock sebesar 35%, yakni dengan mengubah setting vcore menjadi 1,35V dari auto, yang mana masih berada dalam batas reference voltage, sehingga seharusnya overclock ini tidak void warranty. Tidak lupa saya mematikan fitur AMD cool’n quiet dari BIOS. Untuk diatas itu, saya belum berhasil menemukan konfigurasi yang tepat. Target saya sih sebenarnya ingin mencapai angka 3GHz. Tapi sepertinya memang berlebihan untuk daily usage. Karena itu saya memang berencana untuk mengupgrade computer saya kembali, namun karena keterbatasan anggaran dan dolar yang terus meningkat jadi rencana ini perlu dipending dahulu.. yah sekalian menunggu prosesor octo-core. Saya kan tidak mau kalah dengan PS3 yang sudah menggunakan 7-core. =)

Untuk VGA, saya langsung menggunakan ATI Overdrive dari reference core clock 675 MHz , dan memory clock 1100 MHz (karena versi Toxic dilengkapi kipas Zalman VF900 sehingga diatas reference standar yakni 625MHz, 993Mhz), dapat meningkat menjadi 700, 1200 MHz. untuk ini diperlukan setting fan sekitar 80% keatas,untungnya ATi Catalyst 8.10 sudah menyediakan fitur manual fan. Namun sayangnya tidak terdapat fitur stepping fan seperti pada ATi Tray Tools. Sebelumnya saya sempat menggunakan ATT untuk overclock VGA. Dengan tools ini saya mencoba menaikkan 1langkah vcore (1,158V) dan dapat berjalan stabil pada 735,1250MHz, ketika core saya setting 750MHz, saat menjalankan Grid, terjadi crash meski suhu VGA masih 80-an (ketika saya mencoba Crysis, di ruangan non AC suhu dapat mencapai 95 hingga akhirnya threshold VPU Recover. Oia selain VGA HD4850, mobo saya memiliki onboard X1250. VGA ini pun dapat saya overclock dari 400MHz menjadi 425MHz.. ya gain nya memang kecil, mungkin karena onboard dan saya tidak melakukan increase vcore pada NorthBridge RS690 sebagai Controller X1250.

Jadi kesimpulannya hampir semua chip pada computer dapat dioverclock, dari prosesor, northbridge , southbridge, memory, hingga core VGA. Produsen men-set clock pada titik aman yang optimal meski sebenarnya masih dapat lebih dimaksimalkan.

Tanggal 9 Agustus 2008, bertepatan dengan Independence Day Singapore yang ke-43.. Akhirnya saya membeli vga juga, Sapphire HD4850 Toxic 512MB di SLS, tepatnya di Cybermind, soalnya cuma itu satu-satunya toko yang jual HD4850 Toxic waktu itu.
Tadinya sih mau beli HD4850 1GB, tapi setelah survey benchmarking di internet yang ternyata beda nya ga gitu signifikan jadi pilihan jatuh ke Sapphire Toxic, yang selain clocknya lebih tinggi 675/1100, dari yang standar 625/993, juga katanya lebih adem karena pake hsf Zalman VF900.
Banyak pertimbangan sih ampe beli vga ini, meski ada sedikit rasa menyesal juga. Yah bayangin harga HD4850 yg standar cuma SGD 244, sedangkan Toxic SGD 303. Memang sih kalo dijumlah ama hsf Zalman VF900 sih memang segitu juga harganya. Tapi di internet sih katanya bagusan pake hsf Thermaltake DuOrb.
Kalo dipikir sih mending HD4870 yang harganya SGD 391, ud pake DDR5, dengan Memory Clock 4000MHz! Tapi yah HD4870 itu butuh 2x6pin power. Yang mana power supply saya saat ini masih cupu, Codegen 550 Watt.

Tapi yah intinya sih memang di Singapore sebagian besar hardware PC lebih murah.. Especially harddisk n vga.. Kalo diitung Toxic yg saya beli di SLS sama dengan harga HD4850 standar di Mangdu.
Tapi yang saya lebih bingung yah harga Harddisk Seagate 7200.11 640GB, bayangin dsana harganya cuma 800rb, eh disini 1,1jt.. Gile aja.. Dosa apa Atikom sebagai distributor Seagate Indonesia bisa jual semahal itu. Padahal pabrik harddisk n processor kan ada di Malaysia. Sedangkan yang Western Digital harganya gak gitu jauh beda, sekitar 900rb. Tapi ya cache nya kan beda, Seagate udah 32mb sedang WD masih 16mb.. Meski WD punya juga yang Black, tapi harganya beda lumayan jauh n cuma ada yang 750GB n 1TB, yang mana menurut saya saat ini masih mahal, dari segi Price/GB.

Kembali ke VGA, Sapphire HD4850 Toxic sebenarnya standar2 aja dari segi model.. Malah saya juga bingung kenapa PCB nya bisa warna biru, yang mana notabene ATi itu biasanya merah.
Saat ini saya pakai ATi Catalyst 8.8 *Latest of Course! :)*. Tapi yah gitu deh masi aja ada saat not responding n crash gitu.. Saya sih sebenarnya lebih bertanya-tanya apa karena saya pake interface HDMI makanya jadi lbh frequently crash gitu.. Maklum sejak punya LCD Sharp 37″, jadi doyan pake yang namanya HD gitu.. Hehe.. Yah meski blom support FullHD sih..
~ToBeContinued~