Skip navigation

Tag Archives: kuliah

Setelah jarang menulis, saya memutuskan untuk melanjutkan kembali menulis blog saya. sebisa mungkin setidaknya saya akan menyempatkan mempost satu tulisan setiap harinya. Banyak hal yang menjadi alasan mengapa saya ingin kembali menulis di blog ini, namun pada dasarnya saya hanya ingin mengungkapan dan berbagi pengalaman saya dalam berbagai hal.

Saat ini saya bisa dibilang hanya seorang pengangguran. setidaknya itu yang diungkapkan oleh adik saya dan si ekha. Skripsi saya belum beres2 karena proposal saya ditolak, dan saat ini tersendat dalam menentukan latar belakang serta rumusan masalah dari studi yang dosen saya ajukan, belum lagi metode yang akan digunakan. FYI pada dasarnya saya memang tidak ingin membuat studi yang “pasaran”, makanya ketika dosen saya memberikan studi soal pengembangan fasilitas stasiun berdasarkan preferesi pengguna, saya agak kecewa berat dan saya rasa tidak perlu dijelaskan alasannya.

Read More »

Advertisements

Kuliah creativity innovation kali ini sangat menarik bagi saya. Pak Agus memutar 3 video.
Video 1: Pen PC -> 2020
Saya cukup ragu dengan ekspektasi pen yang dimaksud dapat diciptakan tahun 2020, itu 12 tahun lagi loh. Begini anggapan saya:
– PC needs electricity
– PC produce heat, mulai dari cpu, chipset, hingga gpu
untuk menjejali sebuah pen dengan processor, graphic adapter, memory dan disk drive terabytes agak berlebihan untuk jangka 12 tahun.
Masalahnya:
– OS becoming more demanding -> yah tau lah migrasi dari xp -> vista kan cukup kerasa
– maybe 2020 udah gak pake xp lagi, maybe windows 11.0
– kalo pun mungkin, yah seperti itu, dengan cpu, gpu, memory standar, namun storage yang besar. (meski tetap saya ragu ssd bisa sampai 1gb dengan ukuran pen) sehingga pada akhirnya ya run on windows xp aja.
Menurut saya, yg justru lebih memungkinkan adalah diciptakannya Wireless projector. Jadi pen tersebut hanya merupakan projector yg tersambung dengan PC kita di rumah, seperti remote desktop.
Gimana yah, saya memang penganut size does matter. Yah saat ini saja, prosessor pc bukannya makin kecil malah makin besar (72mm->80mm kalo g salah, intel i7). Graphic card juga, saat ini malah makin hobi bermain di quantity seperti SLI ato crossfire yang bisa ampe quad, bukan malah meningkatkan raw power. Yah walaupun menurut timeline nya sih memang tahun 2009-2010 gpu ud terintegrated dengan cpu. Tapi.. Yah kita liat aja deh.. :p
Video 2: Spielberg’s Movie
Robot dengan emosi.. Okay.. Masih possible deh. Yah kembali kepada fungsi nya. Bagi saya, robot diciptakan lebih kepada fungsinya dalam membantu manusia dalam melakukan sesuatu yang diluar kemampuannya. Contohnya mungkin robot yang memiliki kemampuan mengangkat benda yg sangat berat dan memindahkannya dalam waktu singkat. Yah mungkin si robot dilengkapi oleh tenaga jet or apalah. Saya sendiri berpendapat bahwa robot sebenarnya tidaklah memerlukan emosi. Okay maybe robot can love someone.. But eventually, robot tersebut sepertinya ga mungkin melahirkan kan?? Tapi ga tau juga deh.. kalo si robot juga memiliki kemampuan untuk memproduksi clone.. *waduh canggih nya..
Okay menurut saya sih kalo memang tujuannya lebih ke emosi, kenapa ga langsung cloning aja? Yah misalnya saya mau punya istri luna maya.. Yah maybe it is possible dengan cloning, daripada malah membuat robot yg mirip luna maya. :p
Video 3: Talking shirts?
Ok.. Kalo denger dari pak Agus RFID yang hanya seharga 1rb. Maybe possible2 aja. Tapi, begini.. Kalo saya sih sebenernya lebih ke arah efisiensi. Kalo tiap benda bisa ngomong menurut saya sih boros aja. Kalo 2025 sudah ada robot, mungkin cukup si robot aja yang mengingat. Jadi kalo kita lupa cukup si robot yg mengingatkan. Maybe robot tsb dpt berupa jam tangan atau apalah yang hampir sehari2 selalu kita bawa. Tapi, memang RFID untuk tiap benda sih rasanya harus tetap dipasang. Yah kalo situasinya cuma kita lupa sesuatu mungkin si robot bisa bantu mengingat lokasi. Tapi kalo misalnya benda yang kita hilangkan di curi orang, yah maybe si robot berhenti sampai lokasi hilangnya aja. Sehingga RFID rasanya tetap diperlukan untuk melacak benda tersebut.
Ok deh sekian dulu aja..